Saturday, October 20

Tak Kisah part 3



“Seorang je ke?”
      Okey, aku cam suara tu. Tak perlu aku toleh ke belakang untuk tengok siapa punya suara tu. Dah kenal sangat. Kalau dalam satu hari suara tu tak bergema kat telinga aku, memang dunia nak kiamatlah jawabnya.
     “Mana Kak Jiha, Kak Ira dan Kak RIna?” soalnya lagi. Syahril terus duduk di hadapan aku tanpa rasa segan dan silu. Dia menongkat dagu.
     Aku kerutkan dahi. Eh, boleh pula dia letakkan perkataan ‘kak’ tu di awalan nama kawan-kawan aku. Tapi aku? “Ada hal.”
     “Saya temankan Amni?”
     “It’s okay. Nanti Rafiq datang temankan saya.”
     Syahril mengeluh perlahan. “Saya tak suka dia dekat dengan awak.”
     “Perlu ke saya kisah?”
     “Perlu! Wajib!”
     “Eh, saya dahagalah. Beli air mineral untuk saya.” Aku hulurkan sekeping not RM1 kepadanya.
     “On me.” Syahril bangkit dan terus menuju ke gerai minuman.
     Aku mengukir senyuman. Cepat-cepat aku mengemas barangan dan terus cabut lari. Telefon bimbit yang berdering memaksa aku berhenti melangkah dan menjawabnya. Sedikit tersorok dari kafe. “Fiq, kita jumpa kat taman jelah. Kat sana Amni bagi Fiq nota tu.”
      “Hah? Ohh.. okey. Fiq ke sana.”
     Telefon bimbit aku masukkan kembali ke dalam beg. Aku terus melangkah pergi.
     Bukk!
     “Aucchh.. kenapa main henti-henti ni!” Aku jerit lantang. Masih tidak pandang wajah orang yang baru sahaja aku langgar. Sambil menggosok dahi dan punggung aku mendongakkan wajah. “Syahril!!!”
     “Air..”
     Botol air mineral di tangan Syahril aku ambil. “Don’t do that again!” marahku.
     “You too, dear. Don’t do that again.”
     “Ahmad Syahril bin Ahmad Syahrom! Don’t call me with that name. my name is Nabihah Amni!”
     “Suka hati saya. mulut saya!”
     “Eh, awak tak kisah ke kalau orang pandang serong terhadap awak? awak tu junior, saya senior. Kita tak boleh bercinta. Tidak boleh!”
     “Satu je jawapan saya untuk awak. saya tak kisah! Tak kisah dan tidak pernah kisah. Ada faham?”
     “I hate you! I hate you! Tahu tak, awak dah buat saya macam orang gila dalam kampus ni tahu tak. Kenapa awak mesti muncul dalam hidup saya?” 
     “Nabihah Amni… kenapa ni?” Aku menoleh. Terkejut memandang Prof. Yahya a.k.a kawan arwah baba. “Tak pernah saya tengok awak menjerit sebegini. Kalau ada masalah, selesaikan elok-elok. Tak perlu menjerit.”
     “Uncle, Amni pening. Sejak dia ni muncul dalam hidup Amni.. Amni tak bebas. setiap masa mesti dia ada muncul depan Amni.”
     “Kamu kenapa selalu ikut Amni?”
     “Saya ingin mengenalli hatinya, saya ingin mencintai dirinya.” Syahril tidak berselindung. Dia harus jujur dengan hati dan perasaannya. Tiada guna berdalih. Itu sikapnya dari dahulu lagi. Tidak akan berbohong walaupun dalam melakukan hal yang tidak benar. Dia tidak pernah diajar untuk berbohong. “Mungkin ia tidak masuk akal sebab Amni tua empat tahun dari saya, tapi bagi saya ia bukan satu halangan untuk saya mendekati dia Prof. saya cintakan dia, ikhlas. Saya ingin mengenali hati budi dia terlebih dahulu sebelum menemui keluarganya.”
     Kata-kata Syahril kedengaran ikhlas. Matanya redup dan bibirnya lancar berkata-kata. Cukup hebat.
     “Amni.. dia hanya ingin berkawan. Tak mengapa, kan?”
     “Tapi..”
     “Saya hanya nak kenal hati budi awak. itu sahaja. kalau benar kita berdua tidak serasi.. saya tidak teragak-agak untuk undurkan diri. Saya janji!”
     Aku ketap bibir. Boleh pula dia berjanji depan Prof. Yahya yang dia hanya mahu mengenali hati budi. Wajah Prof. Yahya aku pandang. Aku terpaksa akur membuatkan Syahril tersenyum senang hati. Dengan perasaan suka, Syahril meminta diri. “Uncle, jangan beritahu ibu. Amni tak nak dia fikir bukan-bukan.”
     Prof. Yahya mengangguk-angguk. Mengerti. “Uncle tahu Syahril tu baik. Sejak dia masuk study hari itu, uncle yang ajar kuliah dia. He’s the best student in my class. Dia seperti arwah baba kamu. Cukup suka belajar, bertanya..”
     “Uncle ni.. tiba-tiba je..”
     “Tak salah rasanya untuk mencuba.”
     “Dia mudalah..”
     “Uncle tak fikir orang sekeliling kisah dengan hal tersebut. Usia bukan penentu kebahagiaan seseorang, Amni.”
     “Tapi Amni kisah. Lantaklah orang tak kisah, tapi Amni tak boleh terima. Dia muda.. Amni?”
     “Jangan begitu Amni. Selagi dia menghormati Amni, tiada istilah muda atau tidak. Biar usia dah lanjut, tapi hati tetap muda.” Aku membuntangkan mata bila Prof. Yahya tergelak-gelak. Pelik. “Uncle nak sambung kerja. Urm… nanti kalau ada masa terluang, datanglah ke rumah uncle. Lama kamu tak singgah. Aunty sudah rindu..”
     “Yalah, insya-Allah kalau ada masa terluang Amni ke sana.”
     Prof. Yahya senyum sebelum berlalu pergi.
     Aku menghelakan nafas sebelum menghayunkan langkah menuju ke taman. Aku pasti Rafiq sudah menanti aku di sana. Semuanya gara-gara Syahril.
     “Hello my lady! Kafe tu dah pindah ke mana?” Terjungkit kening aku disoal sebegitu. Pindah? Rafiq ketawa lepas. “Maksud Fiq, jauh sangat ke kafe tu untuk ke sini. Dekat setengah jam tau tunggu. Setahu Fiq, dalam 5-10 minit je nak ke sini. Apa kes?”
     “Tak ada apa-apa.” Aku diam sahaja dan terus menghulurkan buku nota yang aku pinjam darinya. “Hurm.. esok saya tunggu di KL sentral. Tak perlu ambil saya di asrama.”
     “Amni ke sana dengan apa?”
     “Teksi. Amni nak ke Putra terlebih dahulu. Beli barang sikit.”
     “Oh okey.. so see you tomorrow!” Rafiq melambaikan tangannya dan terus pergi tinggalkan aku.
      “Rafiq? Syahril? Seorang aku kenal sejak bangku sekolah, dan seorang lagi aku baru kenal dalam sebulan lebih. Dua-dua mahukan aku. Gila betul. Nak kata aku cantik.. cantik lagi Ira yang putih gebu tu. Aku ni apa ada?”
     “Awak ada apa yang mereka tak ada.”
     Aku tersentak. Terkejut. “Syahril, gila ke?”
     “Maaflah. Saya terpaksa muncul tiba-tiba dari belakang awak. kalau saya muncul dari depan, awak dah buka langkah seribu cabut lari.”
     “Nak apa lagi? Tadi tu tak cukup?”
     “Saya rindu nak tengok mata dan senyuman awak.”
     “Awak ambil gambar muka saya. lepas tu tatap puas-puas. Tak payah datang jumpa saya.”
     “Tak nak. Tak baik simpan gambar perempuan bukan muhrim.”
     “Dah tu baik sangat ke ganggu perempuan bukan muhrim?” soalku kasar.
     Syahril tersenyum. “Amni.. awak kisah ke saya ganggu awak?”
     “Ya, saya kisah?”
     “Awak kisah kalau saya nak kenal hati awak?”
     “Tak kisah!”
     “Awak tak kisah kalau saya lagi muda dari awak dan jadi kekasih awak?”
     “Tak kisahlah, saya tak kisah. Now, leave me alone.”
     “Cakap tak kisah, kenapa perlu saya tinggalkan awak sendirian.”
     Sudah. Apa dia tanya tadi. Matilah aku. Eeei….

Tak Kisah part 2


Sebaik tiba di bilik, aku terus mencampakkan diri aku ke atas katil. Melepaskan penat seharian di kampus. Aku melepaskan keluhan panjang. Teringat hal yang terjadi di perpustakaan. Gila!
     “Amni? Awal balik. Kata nak ke kedai buku?” sapa Rina, kawan sebilik aku. Tuala yang melilit bahagian kepalanya menandakan dia baru sahaja mandi.
     “Tak jadi. Ada seseorang dah spoilkan mood aku hari ini.”
     Terjungkit kening Rina mendengar. Dia duduk di katilnya dan menghadap aku. “Eh, tadi Jiha dan Ira ada bagi tahu aku. Ada budak junior sibuk tanya pasal kau. habis ditemu bual budak dua orang tu u dengan budak junior tu. Pasal apa eh?”
     “Serius, maknanya budak tu tak main-main dengan akulah?”
     Rina memandang aku dengan pandangan yang agak pelik. Aku hanya mampu mengeluh dan mengeluh.
     “Secret admirer ke?”
     “Ahh… secret admirer? Tolonglah Rina. Dia tu pangkat adik je bagi aku tau! No more than that!”
     “Hurm.. maknanya, Rafiq nanti ada saingan!”
     Omelan Rina menambahkan kekusutan di kepala. Sebaris nama lelaki yang sudah mencuba untuk menjadikan aku kekasih sejak semester pertama muncul. Baru aku teringat akan dia. “Eh, oleh sebab kau dah tersebut nama dia tu, nak tanya sikit. Ke mana dia menghilang? Dah seminggu aku tak nampak dia kat kampus.”
      “Dia balik kampong. Ada hal famili.”
      Aku terangguk-angguk.
*****
Nafas ditarik sedalam-dalamnya sebelum aku hembuskan sekuat hati. Aku ulang beberapa kali sampaikan Rina, Jiha dan Ira memandang aku pelik. Masing-masing mendiamkan diri tidak mahu bertanya. Risau barangkali kalau aku mengamuk. “Kita ikut jalan lain.”
     “Eh, kenapa pulak? Ini kan jalan paling dekat dengan dewan kuliah?” Jiha bersuara terkejut. Dia menggaru kepalanya. Pelik barangkali dengan sikap aku.
     “Aku tak nak ikut sini. Tu..” Aku memuncungkan bibir.
     “Alaa.. takkan sebab budak junior tu, kau nak lalu jalan lain. Lagi satu, dari mana tiba-tiba ada wujud jalan lain selain jalan ni hah? Tak ada, kan?” Ira mengomel. Rina terangguk-angguk bersetuju. “Lantaklah dia tu, Amni. Tak kacau kita pun!”
     Rina tersenyum dan mengangguk-angguk. “Jomlah, Amni. Paling tidak pun, dia seorang je pun. Kita berempat.”
     Dan, akhirnya aku terpaksa mengalah. Sudah sebulan kiranya aku hidup dalan terpaksa. Terpaksa melaluinya untuk terus ke dewan kuliah. Terpaksa mendengar suaranya menyeru nama aku. Terpaksa menahan sakit di hati bila dia tidak sudah-sudah memanggil aku dengan panggilan-panggilan manja.
     “Amni..” seru Syahril. Aku hanya berdiam diri. Tidak mengendahkannya. Langkah kami berempat melintasinya tanpa memandang dia.
     Baru beberapa langkah jauh dari Syahril kedengaran seseorang menjerit memanggil nama aku. Aku berpaling. Sudah, lagi seorang dah muncul.
     “Hai Amni.. Hai Jiha, Ira dan Rina!”
     “Amboi.. nama Amni bukan main lagi sedap hang sebut eh. Nama kitaorang bertiga ni… sekali nafas je. Macam sebut tak sebut je bunyinya pun!” omel Jiha geram. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya bila Rafiq tersengih.
     “Mestilah, dah dia yang terpahat di hati. Kalau korang yang terpahat kat hati ini.. erm, nama korang aku sebut dalam bentuk melodi.” Rafiq tergelak-gelak menampakkan lesung pipit di pipi. Comel. Itu satu tarikan untuk aku tetap menatap wajahnya bila berhadapan dengannya. Dia tidak hensem, tapi dia comel. Eh?
     Aku menepuk bahu Rafiq menggunakan buku nota. Sengaja ingin menarik perhatiannya. “Dari mana?”
     “Library. Ambil barang tertinggal semalam.”
     “Fiq, minggu ni balik kampong tak? Amni ingat nak tumpang balik. Ibu suruh balik. Ada hal katanya.”
     “Erm.. balik. Tapi, naik ETS. Tak naik kereta. Okey ke?”
     “Bolehlah. Boleh suruh Along ambil.”
     Rafiq tiba-tiba menepuk dahinya. Tidak habis-habis dengan perangainya itu. Mesti ada yang dia lupa. “Alamak, tadi aku park kereta kat tempat staf. Matilah aku!”
      Usai meminta diri, terus Rafiq berlari pergi.
     “Dia siapa?” soal Syahril tidak puas hati. Cemburu barangkali.
     “Kawan.”
     “Mesra je. Dia suka awak?”
     “Ya, ada apa-apa masalah ke kalau dia suka saya?” Aku menyoal dirinya. Sengaja memprovok.
     “Tak, tak ada masalah. Cuma, Amni kena tahu. Dia akan jadi pesaing saya!” Syahril berkata serius. Tiada tanda bermain. “Saya pergi dulu. See you..”
     Rina memeluk bahu aku. “Aku rasa budak tu serius dengan kau lah, Amni. Aku agaklah.. dia tu..”
     “Aku benci dia. Aku benci dia!” jeritku. Geram. Hidupku kini seakan-akan tidak lagi bebas. Dahulu aku masih boleh ke sana sini walaupun Rafiq sentiasa mengekori. Tapi, sekarang aku rasa tidak bebas kerana Syahril. Lelaki itu.. dia bagaikan bayang-bayang aku padahal dia sebenarnya tiada di tempat yang aku selalu berada.
     Ya Allah… bantulah aku!