Sunday, October 21

Tak Kisah part 4


*****
 “Kalau ibu tak suruh balik, memang Amni tak balik agaknya.”
     Aku berhenti dari melipat kain. Ibu yang duduk di belakang aku pandang. Sedikit terkilan suara ibu berkata-kata. “Ibu.. Amni bukan tak nak balik ke sini. Cuma Amni sibuk.”
     “Sudahlah Amni. Along dan Angah tu.. duduk jauh dari kamu. Elok seminggu sekali balik sini. Kamu yang duduk kat KL takkan tak boleh balik?”
     “Amni takut terserempak dengan Mak Long..” luahku. Aku diam sejenak. Memberi ruang untuk berfikir. Apa alasan yang hendak aku berikan?
     Tangan ibu lembut menyentuh lengan bahu. “Bukan salah Amni tolak pinangan dia. Ibu tak marah Amni tak setuju kahwin dengan Ilyas.”
     “Mak Long tu.. bila nampak Amni je, habis dicanangnya yang Amni pemilih. Macam-macam benda dia kata tentnag Amni sampaikan Amni rasa malu sangat.”
     “Macamlah kamu tak tahu perangan Mak Long tu. Pekakkan je telinga. Takkan sebab dia je, kamu tak nak balik sini.”
     Aku memusingkan tubuh menghadap ibu. “Amni minta maaf ya. Bukan Amni tak nak balik.”
     “Assalamualaikum..”
     “Wartawan CNN dah sampai,” omelku. Aku mencebik bila ibu mencubit pipiku. “Amni masuk dapurlah. Buatkan air dulu..”
     Ibu hanya mengangguk dan terus bangkit menuju ke pintu rumah. Aku masuk ke dalam dapur membuat air untuk dijamu.
     “Hah, ada kamu. Bila sampai?” Aku senyum mendengar sapaan Mak Long. Aku hidangkan minuman yang aku bancuh.
     “Baru je sampai tadi, Mak Long.”
     “Naik apa? Kalau tahu, boleh Mak Long suruh Ilyas ambil.”
     “Naik ETS. Abang Sulaiman yang jemput kat sana tadi.”
     “Apa hubungan kamu dengan si Leman tu?  Dia kan dah ada anak bini?”
     Aku jeling ibu yang membisu. Aku tahu ibu tidak selesa dengan perbualan itu. “Amni balik dengan Rafiq, Mak Long. Alang-alang tu, Amni tumpanglah Abang Sulaiman yang jemput dia.”
     “Kamu dengan Rafiq tu kiranya bercintalah?”
     “Kami kan kawan satu sekolah, satu kampong, satu universiti.”
     Mak Long terangguk-angguk seakan memahami. Aku hulurkan secawan kopi kepada Mak Long.
     “Takkan seorang je, Imah. Mana yang lain?” Ibu bersuara setelah lama berdiam diri.
     “Suami aku tu sibuk dekat kebun. Banyak benda nak dibuat kat sana. Faham jelah abang Mail kamu tu, tak reti nak berehat. Ilyas tu pulak ada hal kat tempat kerja. Orang kepercayaan syarikatlah katakana. Tu yang aku datang seorang je ke sini.”
     “Mak Long tak ada kerja lain ke?” Oopss.. aku terlepas cakap. Aku lihat ibu menyembunyikan senyuman.
     “Hah, pahitnya kopi kamu ni Amni. Reti ke tidak kamu buat. Tak boleh dibuat bini.”
     “Saja je Amni tak letak gula tadi Mak Long. Setahu Amni memang Mak Long tak minum kopi letak gula,” jujur aku membalas. Aku memandang pelik wajah kelat Mak Long.
     Cawan diletak ke atas dulang. “Ni ha.. aku ke sini tadi ada hal. Hajah Zahra tu.. nak masuk merisik si Amni ni. Untuk cucu dia. Okey ke tidak..”
     Sudah. Siapa pula yang nak dijodohkan untuk aku ni. Eeei..
     “Cucu dia? Yang mana? Hakim? Warits?” soal ibu.
     “Bukan.. dengar khabar, cucu bongsu dia. Yang mana satu pun aku tak tahulah.”
     “Amni, macam mana? Ibu memang tidak kisah. Tapi ibu nak dengar juga jawapan dari kamu. Okey ke tidak?”
     Jawapan dari aku? Cucu Hajah Zahra tu. Setahu aku cucu-cucu dia semuanya berpelajaran dan berkerjaya. Errmm… “Ibu, Amni ikut kata ibu jelah.”
     Aku rasa itu jawapan terbaik. Kalau ibu setuju, aku takkan membantah. Kalau ibu tidak setuju, sudah tentu aku melompat bintang. Tapi, aku rasa jawapan yang aku berikan lebih kepada untuk menyelamatkan diri dari terus diganggu Syahril.
     Mak Long tersenyum. “Setuju lah tu. Elok sangatlah. Tak payah susah-susah cari sendiri. Buat dosa je nanti. Nanti Mak Long cakap kat Hajah Zahra tu. Entah-entah esok dia datang sini hantar cincin.”
     “Suka hatilah Mak Long. Lagipun Amni ni dah tahun akhir. Kalau habis study nak terus kahwin pun okey. Tak kisah. Tanggunjawab pun tak banyak. Tumpu je kat suami..”
     “Amni setujulah kiranya?” Aku mengangguk mengiyakan pertanyaan ibu.

Rafiq duduk di hadapan aku. Riak wajahnya bersahaja seraya menjamah keropok lekor yang aku goreng. Mungkin juga dia dah bersedia dengan sebarang kemungkinan. “Cantik gila cincin tu. Aku tak mampu nak beli untuk awek aku pun.”
     “Perli saya ke?”
     “Kenapa nak perli? Saya terbukalah. Erm.. kira bertunang terus lah ni.”
     “Aah. Ikut perancangan habis je study ni, terus kahwin. Tapi tak tahulah. Sebab dengar kata cucu Hajah Zahra tu masih belajar lagi.”
     “Oh.. apapun tahniah.”
     Aku senyum.
*****
Cincin tunang sudah bertukar-tukar tangan. Dari Ira pergi ke Jiha dan dari JIha pergi pula kepada Rina. Masih belum puas, cincin itu berpusing lagi mengikut urutan. Entah bila cincin itu akan kembali ke jari aku. “Aku rasa macam tiba-tiba je.”
     “Entah, terkejut aku.”
     “Eh, so ceritera senior and junior kau boleh ditamatkanlah?” Aku mengangguk-angguk bersetuju dengan kata-kata Ira. “Hurm.. selamat juga kau dari bayang-bayang dia ya.”
     Rina duduk tegak. “Syahril? Hai..”
     “Saya dengar awak dah bertunang?” soal Syahril tanpa sempat aku berpaling.
     Cincin di jari Jiha aku capai lalu aku sarungkan kembali di jari manis aku. Lambat-lambat aku berpaling. “Ya, saya dah bertunang. Pilihan keluarga.”
     “Awak memang tidak mahu berikan peluang itu kepada saya, kan? Kenapa susah sangat awak nak terima saya sedangkan belum tentu pilihan keluarga awak tu awak kenal hati budi dia?”
     Aku bangkit. Terus aku tarik tangannya pergi dari kafe. Lebih baik aku menyelesaikan masalah itu di tempat yang tidak sesak. Sekurang-kurangnya tiada yang mengetahui butir bicara kami.
     Syahril menangis? Aku lihat ada air mata di pipinya. “Kenapa awak menangis?”
     “Awak tahu tak, awak bertunang dengan abang saya? Ahmad Fakhry tu abang saya! cuba awak fikir. Macam mana saya nak berhadapan dengan kakak ipar yang dalam diam saya cintakan dia? Kenapa awak terima dia?”
     “Saya tak tahu, Syahril.”
     “Saya tahu awak terima pinangan nenek saya sebab nak larikan diri dari saya, kan.”
     Salahkah aku? Manalah aku tahu cucu Hajah Zahra tu abangnya Syahril dan manalah aku tahu dia juga cucu Hajah Zahra. Aku bukan kenal sangat. Peliknya, aku dan dia satu kampong? Eh jodoh!
     “Syahril, saya minta maaf buat awak terluka. Tapi saya..”
     “Saya cintakan awak. saya cintakan awak dan saya cintakan awak. kenapa awak perlu sakitkan hati saya. kalau benar awak nak kahwin sebaik habis belajar, saya tak kisah. Saya boleh sara hidup kita walaupun saya pelajar.”
     “Macam mana saya nak terima awak kalau awak muda dari saya?”
     “Kenapa awak kisah sangat dengan usia? Sedangkan Rasulullah dulu berkahwin dengan Siti Khadijah yang jauh lebih tua. Bahagia.”
      “Kalau saya nak patah balik.. dah terlambat, kan? Saya tunang abang awak dan awak kena belajar untuk menerima saya sebagai kakak ipar awak.”
     “Saya tak akan biar benda ini terjadi. Awak kena ingat Nabihah Amni, awak hanya akan jadi milik saya seorang. Saya seorang!”
     Syahril melangkah pergi sebaik sahaja menuturkan kata-katanya. Aku tergamam seketika. “Syahril, Syahril… Ahmad Syahril Bin Ahmad Syahrom!”
     Berhenti pun. Aku terus berlari mengejarnya. Ada senyuman di wajahnya.
     “Don’t call me if you not ready, dear.”
     “Apa maksud awak?”
     “I love you… just wait and see.”
     Syahril pergi meninggalkan aku termangu sendiri.