Tuesday, July 9

The Little Things part 1

Dua tahun yang lalu

Seorang lelaki naik ke atas pentas yang dihias indah. Bersamanya, sebuah gitar yang sentiasa setia di sisinya walau ke mana dia berada. Tubuh tegap miliknya menjadi tumpuan ramai ketika itu. Masing-masing memang menantikan kemunculannya. Syameer Haziq, lelaki yang digilai di universiti kerana ketampanan dan kebijaksanaannya.

     “For this night, I’ll sing one song. Sebuah lagu khas untuk seseorang yang saya kasihi.. terimalah.. Little Things.” Syameer bersuara syahdu seraya melirikkan pandangan matanya ke arah Izati. Dia mahu isi hatinya diketahui Izati pada malam tersebut. Biarlah rakan-rakannya menjadi saksi pengakuan cintanya.

     “Your hand fits in mine
      Like it’s made just for me
      But bear this in mind
      It was meant to be
      And I’m joining up the dots
      With the freckles on your cheeks
     And it all makes sense to me..

      I know you’ve never loved
      The crinkles by your eyes when you smile
      You’ve never loved
      Your stomach on your thighs
      The dimples in your back at the bottom of your spine”

     Suara Syameer begitu merdu sehinggakan rakan-rakannya yang lain terbuai. Lirik yang begitu mendalam dihayati. Mereka mahu mengetahui isi hati Syameer. Lelaki yang sungguh misteri dan sukar didekati.
  
     “You’ll never love yourself
      Half as much as I love you
     You’ll never treat yourself right, darlin’
     But I want you to
      If I let you know, I’m here for you
      Maybe you’ll love yourself
      Like I love you...”
   
      Kedengaran orang ramai bersorak dengan nyanyian Syameer itu. Sungguh merdu suaranya. Penghayatan lelaki itu kelihatan sangat mengagumkan dan pasti sahaja gadis-gadis yang menyertai parti pada malam itu mahu menjadi seorang gadis yang begitu istimewa di hati Syameer.

     Laila menghampiri Izati yang sedang berbual dengan rakan-rakannya. Sungguh rancak perbualan mereka seperti tidak menghiraukan Syameer yang sedang membuat persembahan. “Boleh tak kalau korang berempat tutup mulut untuk sementara waktu. Tak nampak ke Syameer sedang membuat persembahan?”

     “Sejak bila Syameer pandai hormatkan orang lain sehinggakan kami kena menghormatinya?” soal Hidayah, rakan baik Izati.

     “Kau ni memang kurang ajar, kan?”

“Argh, whatever!” sahut Hidayah. Malas melayan Laila yang sering mahu menang. Umum mengetahui gadis itu ingin menarik perhatian Syameer sejak pertama kali masuk ke dalam universiti. Ada sahaja rancangan yang diaturkan Laila untuk mendapatkan Syameer.

“Apa kata kau duduk dekat depan Syameer. Kat situ, kau boleh dengar dengan jelas dia sedang menyanyi. Silakanlah.. aku rasa, kau memang suka dapat peluang macam tu.” Anis mencelah kemudiannya bila Laila tidak berganjak pergi. Dia sendiri tidak tahu apa masalah Laila kepada Izati dan mereka semua sehingga menjadi musuhnya. Pelik.

Nyanyian Syameer sudah tamat. Sebaik sahaja habis menyanyi, Syameer turun dari atas pentas dan tanpa teragak-agak dia melangkah menghampiri Izati dan rakan-rakannya. Laila yang datang mendekati tidak diendahkan.

“Hai.. errr, Izati.. saya nak cakap sesuatu dengan awak. Boleh?”

“Sekarang?” soal Izati. Dia memandang rakan-rakannya. Sayang mahu meninggalkan rakan-rakannya. Esok, mereka akan berpisah kerana masing-masing akan pulang ke kampong. Mereka hanya akan bertemu kembali sewaktu hari konvokesyen.

“Selepas parti ni habis. Hurmm.. jangan risau. Saya tak ambil masa yang lama. Saya hanya nak beritahu awak sesuatu..”

“Sekarang tak boleh ke?”

“Ermm.. I need privacy. Habis parti ni ya?” Syameer menuntut jawapan.

Wajah penuh pengharapan Syameer memaksa Izati menerima ajakannya. “Yalah. Saya tunggu awak di hadapan nanti.”

“Okey, terima kasih. Saya akan pastikan awak tak menyesal tunggu saya nanti. Jumpa nanti!” sahut Syameer ceria. Dia meninggalkan Izati dan rakan-rakannya dengan senyuman lebar.

Laila menghampiri dengan riak wajah tidak puas hati. “Apa dia nak?”

“Rahsia. Rahsia tak boleh dikongsi,” ujar Izati. Dia tersengih dengan reaksi Laila. Tanpa membalas, Laila meninggalkan mereka. terhentak-hentak kakinya berjalan pergi. “Macam apa je. Kadang-kadang aku berharap sangat kasut tumit tinggi dia tu patah. Baru dia rasa jadi pendek.”

Rakan-rakan Izati lantas meletuskan ketawa. Teringin juga mereka melihat ‘diva’ universiti mereka itu jatuh terpelecok kerana patah tumit kasut. Pasti sensasi!




Hari semakin lewat malam. Hidayah dan Anis sudah pulang ke asrama meninggalkan Izati seorang diri di hadapan dewan. Hampir 10 minit dia menanti kedatangan Syameer. Namun, masih tiada bayang lelaki itu. “Nak kenakan aku. Lelaki ni memang. Apa yang seronok sangat dapat kenakan aku. Luak manalah pandangan mata dia tu tengok aku yang berbadan besar ni. Haisshh..”

     Akhirnya, Izati mengambil keputusan untuk pulang. Malas mahu menunggu Syameer. Entah lelaki itu sekadar berjanji.

     “Izati! Izati!”

     “Humm.. nasib baik. Saya ingat nak balik je dah tadi.”

     “Sorry. Saya sakit kepala tadi. Tertidur sekejap. Entahlah.. kuat pula sakit kepala saya.”

     “By the way, awak nak cakap apa dengan saya? Saya nak cepat ni. Masih banyak benda yang saya nak kemas.”

     “Saya.. saya..” Syameer rebah di hadapan Izati. Kepalanya betul-betul jatuh di atas kaki Izati.

     Buntang mata Izati melihat Syameer jatuh terbaring. Dia melutut mahu melihat keadaannya. “Syameer, Syameer.. awak okey ke.. takkk..” Kepalanya berpinar-pinar. Dia terus rebah di sisi Syameer kemudiannya.


*****

Dua tahun kemudian..

“Izati, tolong saya sekejap. Izati, ambil benda tu. Izati, itu ini.. sana sini.. blah, blah. Penat tau tak! Dia ingat aku ni apa. Mohon kerja kat sini semata-mata nak jadi balaci dia?” getus Izati dengan tidak semena-menanya. Dia terlalu penat pada hari itu bila Syameer, pengurus kilang tempatnya bekerja asyik menyuruhnya buat kerja tanpa henti. “Aku duduk je, dia suruh aku buat kerja. Aku rehat je, dia ajak check itulah, check inilah. Eeii, geram betul aku!”

     Gina dan Hanani juga perasan akan hal itu. Perangai Syameer lebih menjadi-jadi jika Izati sedang duduk berbual dengan Rizal, despatch kilang.

     “Macam tak ada orang lain yang boleh buat kerja tu. Rafidah yang selalu goyang kaki tu, tak ada pula dia arah-arahkan. Kami berdua ni.. ada je dekat dengan kau. Tapi tak pernah pula dia nak suruh kami buat..”

     Izati berbaring di atas sofa. Lega tubuhnya dapat dibaringkan. Terasa segala tulang belulangnya kembali lurus. “Menyesal aku minta kerja kilang!” omelnya.

     “Kau ni. Macam merendah-rendahkan pekerja kilang je.” Gina bersuara sayu. Sedikit terasa dengan omelan Izati. Dia tahu Izati mempunyai ijazah dalam jurusan perniagaan. Cuma, nasib tidak menyebelahinya. Dia gagal mendapat jawatan dalam mana-mana syarikat kerana tiada peluang pekerjaan. “Kau tu dah kerja kilang dua tahun lebih ya. Bos nak naikkan pangkat kau, tak nak. Konon nak temankan kita orang. Piiraah..”

     “Encik Syameer tu macam ada masalah sakit jiwa. Pantang nampak kau je, dia mula bising. Peliklah..”

     Kata-kata Hanani tidak diendahkan Izati. Malas ambil pusing. Dia bukannya tidak kenal dengan lelaki itu. Syameer Haziq! Lelaki itu pernah memainkan perasaannya. Entah, dia yang terlalu perasan atau Syameer yang berperasaan. Dia suka Syameer tanpa menyedari Syameer menyedarinya. Lantas satu kejadian yang tidak diingini terjadi sehinggakan mereka sah menjadi suami isteri!

     Arghhh!!!

     “Hoi, kau ni kenapa?”

     Gina dipandang. “Stress aku dengan dia tu. Aku nak quit. Try cari kerja lain.”

     Hanani bangkit dari tempat duduknya dan beralih ke sebelah Izati. “Cari kerja lain dulu, baru quit. Nanti rugi kalau tak ada kerja.”

     “Betul cakap Nani tu, Zati. Tak pasal-pasal kau jadi penganggur terhormat.”

     “Adooiitttt.. susahlah macam ni! Aku nak gila, nak gila! Masuk Tanjung Rambutan lagi bagus. Aman dunia aku!” jerit Izati kuat.

     “Elok sangatlah tu. Nanti jadi gila betul, nak?”

     Izati tergelak kecil. “Tak nak. Aku gurau je.”

     “Okey, untuk menghilangkan rasa stress kau tu, jom keluar makan. Aku belanja makan.” Hanani memancing Izati.

     “Zati je ke kau nak belanja.”

     “Kau sekali lah! Jom!”

     “Jom!!”





Rancak mereka bertiga berbual. Segala masalah yang berlaku pada hari itu diabaikan sahaja. Gina dan Hanani tidak mahu membuat Izati sedih mahupun stress. Mereka tahu Izati terlalu penat dengan segala kerja yang diarah-arahkan Syameer.

     “Sekejap, sekejap, aku nak ke tandas. Banyak sangat minum air kot!” Izati tersengih-sengih seraya bangkit dari duduknya. Dia langsung sahaja berpaling dan tanpa diduga dia melanggar seorang lelaki di belakangnya. “Err.. maaf, maaf.. maaf..”

     “Bu…”

     Izati mendongak ingin melihat gerangan tubuh yang dilanggarnya. Gementar rasanya untuk memastikan. Wangian tubuh lelaki itu jelas sekali menunjukkan ia Syameer. Ketinggian lelaki itu juga jelas sekali menunjukkan ia Syameer. Penampilan lelaki itu, memang Syameer!

     “Err maafkan saya Encik Syameer!” ucap Izati bila dia sudah memastikan lelaki itu Syameer.

     “No, I’m not Syameer. Saya Syakeer, Syakeer Naim.”

     “Ooh.. by the way, saya nak ke tandas. Excuse me..”

     Syakeer tersengih lucu melihat Izati yang berlari menuju ke tandas. Kelakar. Dia mengalihkan pandangannya ke arah Gina dan Hanani. “Kawan awak berdua ke tadi tu?”

     “Err.. a’ah. Kkaa..kawan. kawan.. encik ni..”

     “Saya Syakeer Naim.”

     “Tipulah! Muka sebiji encik Syameer.”

     “Buat apa saya nak menipu.” Syakeer senyum. Sudah mampu mengagak apa yang bermain di dalam kepala Gina dan Hanani. “Boleh saya duduk di sini. Dengan awak berdua.”

     Gina memandang Hanani. “Err.. duduklah.”

     “So, mesti korang kerja di Gading Putih. Sebab tu keliru wajah saya dengan Syameer.”

     “Encik kenal dengan Encik Syameer?”

     “Lebih dari kenal. Dia abang kembar saya.” Syakeer senyum kecil.

     “Ooh.. serius?”

     “Tak ada guna untuk saya menipu. Kawan awak tadi tu, Izati..”

     “Macam mana encik tahu..”

     “Dia tu..”

     “Cerita apa ni?” Izati duduk kembali di tempatnya. Berhadapan dengan Syakeer. Dia hanya tersenyum dalam rasa serba salah. “Encik.. Syakeer. Betul nama awak Syakeer..”

     “Isy, takkan awak tak kenal kembar suuaa..”

     Izati spontan berdiri. Dia tidak pasti apa Syakeer mahu sampaikan tapi dia mesti sembunyikan hal tersebut jika itulah kenyataan yang akan dikhabarkan Syakeer. Dia perlu mengelak sebelum terjadi apa-apa. Kembar? Syameer ada kembar?

     Gina dan Hanani memandang Izati bersilih ganti dengan Syakeer. Seperti ada rahsia yang disembunyikan mereka berdua.

     “Gina, Nani, jom balik. Aku tiba-tiba sakit perutlah.”

     “Hah! Err.. jomlah.” Hanani terus mengeluarkan beg duitnya.

     “It’s okay. Nanti saya bayarkan. Ermm.. jumpa esok!”

     “Okey, jumpa esok!” Serentak Gina dan Hanani menyahut. Izati pula sudah bergerak pergi.

     ‘Macam mana pula Syameer ni ada kembar. Esok, dia akan ke kilang. Buat apa? Takkan nak kerja satu tempat pula. Syameer dan Syakeer, gilalah! Syakeer tahu tentang hubungan aku dengan Syameer. Biar betul? Takkanlah Syameer beritahu pada dia.’





Telefon bimbit dikeluarkan dari poket jaketnya. Dia mendail nombor telefon Syameer. “Aku terjumpa Izati tadi. Seperti yang pernah kau ceritakan pada aku. Dia memang comel. Cantik. Manis. Kelakar.”

     “Dia seorang je ke?”

     “Dengan dua orang kawan. Oh kau kat mana?”

     “Aku ada di kilang ni. Nak siapkan beberapa kerja lagi. Kau kat mana?”

     “Kedai makan. Lapar. Sampai rumah kau tadi, cari makanan satu habuk pun tak ada. Kebulur beb!”

     “Yalah, yalah. Esok aku isilah dapur rumah tu dengan makanan. Tinggal untuk kau masak je!”

     “Aku yang masak. Kau? Pemalas betul!”

     “Aku tak ada skil memasak. Kau je yang terror. Erm.. dah lah. Borak dengan kau, memang kerja aku makin sikit. Jumpa di rumah nanti.”

     “Okey. Jangan kerja kuat sangat.”

     Syameer hanya tergelak mendengar pesanan adik kembarnya. Panggilan terus terhenti kemudian.


*****


Rambutnya disanggulkan separa tinggi. Selesa begitu dari dibiarkan ikat satu. Rimas dengan rambutnya yang akan mengganggu bila banyak kerja yang bakal diarah-arahkan Syameer. Izati keluar dari bilik rehat.

     “Eh, Zati. Hai..”

     Izati terlompat ke belakang sedikit. Terkejut disapa. Dia memandang lelaki itu. “Ooh.. encik Syakeer? Saya ingat encik Syameer tadi. Err.. hai. Dah masuk kerja ke?”

     “Yerp, dah masuk. Pagi tadi. Awak memang masuk lambat ke?”

     “Saya saja masuk lambat. Sesak nafas masuk awal-awal ni.”

     Syakeer mengerutkan dahinya. Tidak memahami maksud Izati. “Oh ya, semalam.. kenapa awak..”

     “Pasal tu. Erm.. macam ni. Kat kilang ni, tak ada siapa yang tahu saya dan encik Syameer..” Izati menghampiri Syakeer dan berbisik di telinganya. “.. suami isteri. Dua tahun kat sini.. memang tak ada siapa yang tahu.”

     “Serius?” soal Syakeer seperti tidak percaya.

     “Seriuslah. Eh, encik pegang jawatan apa?”

     “Saya ganti tempat encik Guna je. Dua tiga bulan je saya di sini. Lepas ada pengganti encik Guna, saya balik kerja dengan papa.”

     “Encik Guna.. General Manager?” Syakeer mengangguk. “Kenapa pula Encik Syameer jadi pengurus pemasaran je.”

     “Abang Syameer pengarah.. eh, di mana kafe ya. Tadi..”

     Izati meluruskan tangannya ke  hadapan. Terus sahaja Syakeer meninggalkannya dengan tanda tanya.

     “Izati, dari tadi aku cari kau. Tolong aku sekejap..”

     ‘Suara dia ni.. setiap pagi mesti ada. Geram betullah!’

     “Baik encik.”

     Izati memusingkan tubuhnya dan ingin melangkah pergi. Namun, langkahnya terhenti bila Syameer memegang lengannya. “Aku tak nak kau rapat dengan Syakeer. Aku tak kisah sebenarnya, tapi aku rasa kau tentu susah nak bezakan antara aku dengan dia. Jadi, bagi mengelakkan sebarang kejadian yang tidak diingini lebih baik kau jangan rapat dengan dia,” pesan Syameer. “Aku tak suka. Mata aku sakit, nafas aku sesak.. tengok kau dengan dia tadi.”

     “Siapa encik nak mengarahkan saya? Apa hak encik pada saya?” Izati memberanikan diri melontarkan pertanyaan. Dia menentang mata Syameer yang terlalu galak memandangnya sejak tadi. ‘Pelik. Perlu ke dia nak rasa apa-apa bila aku berbual dengan Syakeer. Mengada-ngada.’

     “Aku.. aku.. suami kau!”

     “Apa? Saya tak dengar.”

     “Aku suami kau, dan aku ada hak untuk melarang kau. Aku tak suka kau buat benda yang aku tak suka, dan aku nak kau buat apa yang aku suka. Faham?”

     Habis sahaja  Syameer bersuara, Izati menghamburkan tawanya. “Setelah dua tahun.. dua tahun saya pegang gelaran tu dan baru sekarang encik nak mengakuinya. Betul ke saya ni isteri encik?” cabar Izati sengaja mahu menaikkan kemarahan Syameer.

     Syameer mendengus kasar. Tanpa mempedulikan keadaan sekeliling dia menolak tubuh Izati sehingga ke dinding. Kedua belah tangannya menghalang tubuh Izati dari bergerak. Kini, gadis itu berada di antara dua tangannya. Matanya merenung jauh ke dalam anak mata Izati. “Sejak pertama kali aku melafazkan akad, aku berikrar pada diri aku sendiri. Kau satu-satunya gadis yang akan jadi isteri aku. Cuma kau, pergi tinggalkan aku kerana menganggap aku yang memerangkap kau. Aku tak sempat nak meluahkan perasaan pada kau malam itu dan apa yang terjadi telah membuat kau membenci aku. Aku cintakan kau..”

     “Tapi encik tuduh saya yang..”

     “Aku dalam keadaan marah!” pintas Syameer cepat. Tidak mahu Izati menaruh syak wasangka lagi.

     Suasana bungkam seketika. “Encik.. apa bukti encik cintakan saya.”

     Dia merapati wajah Izati. Bibir kecil milik Izati dipagut mesra. Sudah terlalu lama dia menyimpan angan-angan untuk memiliki kucupan tersebut. Izati walaupun tidak membalas, dia yakin gadis itu tidak menolak perlakuannya. “I love you, Izati. Jangan pergi jauh dari hidup saya..”

     Sumpah, kalau inilah Syameer yang dikenali dua tahun lalu dia yakin dia tidak akan melarikan diri setelah diijabkabulkan. Izati membalas renungan Syameer. Dia masih kelu dan kaku. Sebentar tadi, lelaki itu membahasakan dirinya dengan ‘saya’. Dia sudah layu. ‘Argh, terlalu hebat penangan cinta Syameer..’

     “Bro, kalau nak bermesraan pun janganlah kat sini. Nahas kalau orang lain nampak!” suara Syakeer menerjah mengganggu perasaan Syameer dan Izati. Masing-masing cuba meleraikan perasaan berkecamuk yang melanda mereka berdua ketika itu.

     “Ingat pesanan aku tadi..” bisik Syameer di telinga Izati. Dia kemudiannya mendapatkan SYakeer. “Makan sandwich je?”

     “Ini je yang aku tengok menyelerakan aku kat kafe tu.”

     Syameer gelak kecil. Dia beriringan dengan Syakeer masuk ke dalam bilik kerja mereka. sempat dia memandang Izati yang masih berdiri di situ. Turut memandang ke arahnya. Nampaknya, Izati masih terkejut dengan tindakannya tadi. Argh, biarlah. Mereka suami isteri yang sah. Tiada salah. Kenapa perlu diperbesarkan hal tersebut.



    
Gina terus mendapatkan Izati sebaik sahaja melihat rakannya itu duduk di tempat kerjanya. Dia menarik tubuh Izati supaya menghadap dirinya. “Dari mana? Kenapa lambat? Bos cari kau tadi. Bukan main risau lagi dia. Asyik tengok jam je.”

     “Aku lepak kat bilik rehat. Tidur.” Izati berdalih.

 “Gila?”

 “Aku penatlah. Malam tadi tak cukup tidur. Sebab tu aku lepak sana, tidur.”

 “Kau ni memanglah, Zati. Bos cari kau ke sana sini, kau boleh pergi tidur? Hisy.. kalau akulah bos, memang kau jadi orang pertama yang aku pecat. Sakit telinga dengar dia bebel.”

“Dia bebel? Apa dia bebelkan?” soal Izati ingin tahu. Mesti menarik wajah Syameer bila marah.

“Dia tanya aku dengan Nani. Kau pergi mana. Kenapa tak datang sekali. Apa yang kau buat. Siap cakap, siapa nak bancuhkan air untuk dia. Si Mala pergi bancuhkan untuk dia. Then, dia komplen habis-habisan air yang Mala buat tak sama rasanya macam kau selalu buatkan. Elok pula dia tanya Mala tu reti ke tidak bancuh air. Last-last satu bahagian kena marah dengan dia, gara-gara kau tak munculkan diri. Isyy.. geram betul aku!”

“Gina Goh! Izati! Kilang upah awak berdua bukan untuk bergosip. Buat kerja!”

Spontan Gina dan Izati mendongak. Memandang ke tingkap yang terbuka di bilik kerja Syameer. Lelaki itu sedang bercekak pinggang memandang mereka berdua. Syakeer yang ada di sebelahnya hanya mampu menggelengkan kepala dan ketawa.

“Mangkuk ayun punya jantan. Aku hambat dengan penyapu baru tau!”

Izati sudah tergelak-gelak. Kelakar mendengar omelan Gina. Nama saja bangsa Cina, namun bila bercakap tak seperti orang Cina. Pekat benar dia bercakap Melayu. “Sambung buat kerjalah amoi. Nanti gaji dia potong!”

“Mau potong? Saya potong kepala dia dulu lah..” balas Gina dengan pelat Cina. Membalas usikan Izati yang memanggilnya amoi.

Mereka berdua melepaskan tawa.

“Buat apa lagi tu?”

Kelam kabut Gina menuju ke tempatnya dan meneruskan kerja yang tergendala. Gerun pula mendengar suara Syameer yang meninggi itu.

Izati mendongak bagi memastikan lelaki itu tidak memerhatikannya. Namun, pandangan mereka bersatu pula. Lama mereka saling berpandangan. Syameer senyum dan mengenyitkan mata membuatkan Izati tersentak. ‘Tidak, itu bukan Syameer. Dia bukan lelaki sebegitu. Dia kaku. Dia bersahaja. Pastinya, dia bukan lelaki romantic. Apa yang telah berlaku tadi, juga.. argh, bukan dia!’


*****


Deringan telefon bimbit Izati masih belum berhenti sejak 20 minit lepas. Panggilan dan mesej masuk bertalu-talu tanpa sebarang tindakan dari Izati. Dia terlalu malas untuk mengambil telefon bimbit yang diletakkan jauh dari katil. Tubuhnya begitu selesa di atas katil dan sudah tentu dia tidak mahu turun dari atas katil semata-mata mahu mengambil telefon bimbitnya itu. Kedua belah telinga ditutup dengan bantal. Selesa. Sunyi. Aman damai!

     Mata dipejamkan. Ngantuk kerana semalaman berjaga. Syif malam yang paling dibencinya. Dia mahu tidur sepuas-puasnya.

     Tokkk! Tokkk!

     Spontan Izati tegak duduk. Terkejut dengan ketukan pintu yang kuat. Hilang rasa kantuk yang memberat di kedua belah kelopak matanya. Dia turun dari atas katil dan terus membuka pintu bilik yang sentiasa terkunci. “Nak apa?” soalnya dingin.

     “Encik Syameer dan ENcik Syakeer nak jumpa kau. Mereka ada di bawah,” ujar Hanani.

     “Pasal apa lah pula mereka nak jumpa aku?” omel Izati seraya menggosok rambutnya yang serabai.

     “Entah. Encik Syameer cakap, dia ada call kau. Tapi tak dapat-dapat.” Hanani bersuara sambil berlalu ke aras bawah meninggalkan Izati yang blurr.

     “Call?” Izati menghampiri meja tulisya. Telefon bimbit diambil lantas diperiksa. “Buang masa betul. Berapa puluh kali dia call aku ni? Mesej lagi. Dah tak ada kerja ke apa?”

     “Izati!!! Kalau kau tak nak turun sekarang, aku bagi Encik Syameer dan Encik Syakeer naik atas.”

     “Jap!!!” kalut Izati membalas. Tanpa mempedulikan dirinya yang masih memakain baju kilang, dia turun ke bawah. Rambut yang kusut masai juga tidak dibetulkan terlebih dahulu. “Ada apa datang jumpa saya?”

     Buntang mata Hanani melihat rakannya itu. “Kau gila ke? Buruknya perangai!”

     Izati mencebik. Dia terus melabuhkan punggungnya di atas kerusi berhadapan dengan Syameer. Syakeer pula hanya menggeleng-gelengkan kepala melihat Syameer yang terlopong dengan gaya Izati.

     “Datin Faridah nak jumpa.”

     Terbatuk-batuk Izati mendengar sebaris nama itu. Datin Faridah? “Ke.. na.. na.. pa?”

     “Nak saya beritahu ke?” soal Syameer seraya melirikkan matanya ke arah Hanani.

     “Give me 10 minutes. Nak bersiap.”

     Hanani memandang Izati yang sudah menaiki anak-anak tangga. Tertanya-tanya dirinya siapa Datin Faridah dan kenapa Izati tidak mahu dia tahu siapa wanita itu. Pandangannya beralih ke arah dua beradik kembar itu pula. Ada Sesuatu yang disembunyikan mereka. apa dia?

     Setela 30 minit kelibat Izati muncul di ruang tamu. Dia tersengih melihat Syakeer yang melirik ke arah jam di tangannya. “Sorrylah. Baru teringat yang belum mandi lepas balik kerja.”

     “Siapalah yang jadi suami awak ya..” omel SYakeer dan terus berlalu keluar rumah. Terlupa sebentar bahawa Izati sudah berkahwin dengan SYameer.

     Izati turut melangkah keluar meninggalkan Syameer.

     “Saya pinjam kawan awak hari ini. Saya tidak janji dia balik atau tidak. By the way, don’t worry.  Datin Faridah tu kenalan keluarga Izati.”

     “Err.. okey. Jaga dia.”




“Kenapa Datin nak jumpa saya?”

     “Pembetulan. Datin tu mama. You should call her like that!” Syakeer bersuara.

     “Yalah, kenapa nak jumpa.”

     Syameer menoleh ke tempat duduk belakang. “Saya cakap kat mama yang kita duduk serumah. Dah berbaik. Masih berhubungan. Jadi, malam ni dia buat makan-makan. Kita dijemput.”

     Tanpa diduga, Izati terus mengetuk kepala Syameer dan Syakeer. “Suka hati je. Dah, saya nak balik.”

     Kereta diberhentikan di tepi jalan. Syakeer memandang Izati dengan mata yang mencerlang merah. “Nak kurang ajar dengan aku, boleh. Dengan suami sendiri, hormat. Tolong hormat suami sendiri. Even dalam hati kau tu, tak suka Syameer, jangan kurang ajar.”

     “Err..”

     Kereta bergerak perlahan di atas jalan raya. Syameer mendiamkan diri. Terkejut melihat Syakeer yang meledak marah. Pertama kali dia melihat adik kembarnya itu naik angin. Sekilas, dia menoleh ke belakang. Izati bungkam dengan melepaskan pandangan ke luar tingkap. Tersentuh hatinya melihat air mata yang membasahi pipi Izati.




Izati mengekori langkah Syameer dan Syakeer masuk ke dalam sebuah rumah yang agak mewah. Kelu lidahnya melihat deretan kereta yang ada di bawah garaj. Untuk kali keduanya, dia masuk ke sana. Teratak Kasih.

     “Kak Zati!”

     Kaki Izati terpaku tiba-tiba. Suara adik bongsunya, Raudhah bergema di kedua belah telinganya ketika itu. Dia menoleh. Ya, memang adiknya ada di situ. Bersama dengan ahli keluarganya. “Mak, ayah..” gumam Izati. Hatinya sebak. Tanpa mempedulikan sesiapa yang melihat reaksinya, dia terus sahaja berlari mendapatkan emak dan ayahnya. Kedua orang tuanya dipeluk erat. “Mak, ayah.. maafkan Zati. Maafkan Zati..”

     “Ayah dan mak sudah lama maafkan Zati. Kami faham situasi Zati..”

     “Zati..”

     Izati berpaling. Kelihatan Datin Faridah menghampiri dengan senyumannya. Sama seperti dulu. Tidak berubah senyuman itu. Menjemputnya ke dalam rumah dengan penuh mesra. “Mama rindu Zati.”

     Giliran Datin Faridah dipeluknya. Dia turut meminta maaf dengan wanita itu.

     “Tak apa. Mama faham. Semua orang faham situasi ketika itu. Maafka mama juga sebab paksa Zati terima Syam. Kalau tidak kerana mama, tentu emak dan ayah Zati tidak kehilangan Zati dalam tempoh dua tahun. Maafkan mama..”

     Tergeleng-geleng Izati mendengarnya. “Tak mama. Zati yang salah. Tinggalkan semua orang. Zati tak sedar semua orang mencari Zati.”

     Syameer mendapatkan Izati. “Sudahlah. Hari ni bukannya hari raya, nak bermaafan. Hari ni kita berkumpul. Sebab hari ini sebenarnya…”

     Tiba-tiba bunyi letupan belon memenuhi ruang tamu rumah tersebut. Izati memeluk tubuh Syameer dek kerana terlalu terkejut. kesemua adik beradik Syameer ada di situ dan begitu juga keluarganya. Lengkap.

     “Happy third anniversary!!” jerit mereka semua.

     “Hah, dah yang ketiga?” soal Izati.

     Majlis ulang tahun perkahwinan yang dibuat untuk mengejutkan Izati nyata menjadi. Masing-masing nampak ceria. Hanya Izati yang kaku. Tidak tahu mahu buat apa di dalam majlis tersebut. Emak dan ayahnya juga sibuk berbual dengan Datin Faridah. Adik beradiknya pula seronok bila dilayan dengan baik oleh keluarga Syameer. Segalanya sempurna. Tiada cacat celanya.

     “Happy third anniversary, sayang.” Syameer duduk di sebelah Izati. Tubuhnya dirapatkan dengan tubuh Izati.

     “Tak payahlah nak bersayang sangat, Encik Syameer. Kkii..ta..”

     “Bibir awak seksi pula saya tengok.. sayang kalau.. tak..” Syameer semakin mendekatkan dirinya dengan Izati.

     “Nak kek!” jerit Izati kepada Raudhah yang sedang mengagihkan kek. “Eh rumah encik ni..”

     “Kak Zati panggil abang Syam apa tadi?” Raudhah menjungkitkan keningnya. Mengusik kakaknya.

     “Ermm.. adik salah dengar kut. Ambilkan akak air. Thanks.”

     Raudhah meninggalkan kakak dan abang iparnya di situ dengan ketidakpuashati.

     “Izati, kita mula semula. Saya, dan awak. Sebagai suami dan isteri yang sebenar.”

     “Gila ke. Nanti apa orang kata. Nani dan Gina.. mereka tak tahu yang kita sebenarnya..”

     “Pedulilah. Saya peduli apa dengan mereka. itu boleh fikir kemudian. Saya nak awak duduk dengan saya. No excuses!”

     “Apa yang encik beritahu pada mama, mak dan ayah. Macam pelik je bila mereka berbual tadi.”

     “Saya cakap yang kita sedang merancang keluarga.”

     Praanggg!

     Piring yang berisi kek jatuh ke atas lantai dan pecah berderai. Terkejut mendengar jawapan dari Syameer yang tidak masuk akal. Kepalanya berdenyut tiba-tiba. Tanpa disedarinya, Syameer menarik kepalanya dan diletakkan di atas bahunya. ‘Sabarlah wahai hati.’

     “Syam, kenapa dengan Zati tu?” soal Datin Faridah.

     “Zati pening, ma. Mungkin perut kosong. Hanya makan kek je..” sahut Syameer. “Awak okey ke tidak ni? Nak saya bawa ke klinik?”

     “Tak, saya okey.” Laju Izati menjawab. ‘Kau yang buat aku tak okey. Tangan tak reti duduk diam. Mulut tak ada insurans. Hisy.. mati tersepit aku kat sini.’

     Piring yang pecah sudah dikemaskan pembantu rumah Syameer. Mereka berdua mendiamkan diri. Tiada topik untuk diperkatakan.

     Syakeer duduk menyertai mereka berdua. Dia duduk di hadapan Syameer. “Mama suruh kau bermalam di sini. Your wife too.”

     “Kenapa pula?” Wajah Syameer dipandangnya. “Settle it!”

     “Famili Zati pun bermalam di sini hari ini. Nak tak nak, korang berdua kena stay. Mama dah suruh Mak Leha kemas bilik.”

      “Saya nak bilik lain.”

      “Kita suami isteri. Sah. Kenapa kena bilik berasingan.”

      “Sebab.. sebab.. kita..”

      “Banyak songeh. Stay here this night. Saya dah beritahu Nani. Awak mungkin tak balik  malam ni.”

       “Dia cakap apa?”

       Syameer menjungkitkan bahunya. “Diam je. Biarlah dia tu. Kalau dia tak puas hati, nanti saya jawablah yang awak tidur dengan saya. Suami dia.”

     “Dah, mana bilik encik. Saya nak rehat. Penat.” Izati bangkit. Malas melayan Syameer. Lelaki itu bermain tarik tali dengannya. Tidak pasti apa yang bermain dalam kepala Syameer. Bercelaru segalanya. Apa yang berlaku padanya semakin kusut. Lelaki itu sedang merancang sesuatu. Menuju kebahagiaan yang dia sendiri lari.

     “Saya bawa awak.”

     “Apa-apa jelah.”

     Syameer melangkah mendapatkan Datin Faridah yang masih rancak berbual dengan emak dan ayah Izati. “Ma, Syam naik atas dulu. Zati nak rehat. Mak, ayah, kami naik dulu. Assalamualaikum.”

     “Waalaikumsalam..” sahut mereka bertiga serentak. Ceria wajah mereka melihat Syameer yang memimpin tangan Izati naik ke tingkat atas.

     “Nampak gayanya, ada peluang cerah nak dapat cucu tahun ni.” Datin Faridah berlelucon menggamit tawa Puan Ismi dan Encik Rahim.

     “Insya-Allah..”




Sepasang pajama dihulurkan Syameer kepada Izati. Dia tidak pasti sama ada mahu memberi isterinya itu pakaian apa. Semua bajunya terlalu besar. “Tak ada yang kecil selain yang ni. Pakailah.”

     “Saya pergi pinjam dengan Raudhah lah.”

     “Eh, janganlah. Pakai je baju ni. Rasanya lagi selesa. Bilik ni sejuk malam-malam. baju ni panas.”

     Lambat-lambat pajama di tangan Syameer diambilnya. Beg tangan diletakkan di atas meja sebelum berlalu masuk ke dalam bilik air. Syameer mencapai kain tuala. Pintu bilik air diketuk perlahan.

     “Nak apa?”

     “Tuala. Awak nak pakai tuala ke tak?”

     Pintu dibuka kecil. Tangan dihulur keluar. “Thanks.”

     “Okey. Jangan mandi lama-lama sangat. Nanti sakit kepala pula.”

     “Hmm..”

     Pintu terkatup rapat.

     “Kalaulah masa boleh diundurkan, aku akan melutut di kakimu. Meminta kau tidak pergi dari hidup ini.” Syameer benar-benar menyesal. Menyesal dengan tindakannya.


*****


Izati masih tidur sewaktu Syameer terjaga. Dia bangkit dari pembaringannya. Sungguh tidak selesa tidur di atas sofa. Dia memandang Izati yang lena di atas katil. Dengkuran halus kedengaran sesekali. Dia senyum. “Setiap apa yang ada pada kau, sungguh aku suka. Tahi lalat yang manis di pipi. Ketawa kau yang macam orang gila tu. Gaya spontan dan tidak terurus kau. Segalanya selamba. Apa yang kau cakap.. huhh, aku suka. all your little things, i can accept it”

     Dia sudah melangkah ke katil. Lama dipandangnya wajah Izati. Lambat-lambat dia menunduk dan mengucup dahi Izati buat pertama kalinya. “I love you so much, Nur Izati. I love you, and I miss all your stingy habits. Tolonglah kembali kepadaku sepertimana kita saling mengenali suatu ketika dahulu. Aku rindukanya.. aku merindui Izati yang dulu…”


     Sekali lagi, dia mengucup dahi Izati. Sesudah itu dia membawa diri ke dalam bilik air. ‘huh..’




****
senyum tak perlu kata apa-apa.