Friday, December 27

Pen Merah Pen Biru iii

okey
ini entry khas kepada sesiapa yang meminta cerita ini disambung sebelum ini
teaser je dulu. 
nanti kita bagi yang full terus. 
selamat menghayati watak Nurul Hana a.k.a isteri blurr
dan 
cikgu Zikri Irfan a.k.a suami cool

*****

Kakinya mulai menggigil kesejukkan. Tubuhnya turut terikut sama memaksa dia mencari selimut yang telah selamat jatuh ke lantai. Tidak pernah-pernah dia mahu berselimut, kini dia tercari-cari benda alah itu. kelopak matanya masih berat untuk dibuka. Kesejukan yang menyelubungi seluruh tubuhnya jelas memberitahu dirinya untuk tidak bangun dari pembaringannya. ‘Lantak kau lah selimut. Ada ke tak kau, tidur harus disambung. Baru nyaman..’
     Nurul Hana membetulkan posisi baringnya. Bantal peluk dicari tanpa menggunakan matanya. Kedua belah tangan meliar mencari bantal peluk. Kiri, kanan, kiri, kanan.. tiada!
     Ke mana pula menghilangnya bantal peluknya? Tidak mungkin abang Faizal curi lagi. Hisyh..
     Kelopak mata dibuka lebar. Dia mahu mencari bantal peluknya. Selimut hilang dia tidak kisah. masih boleh tidur dengan nyenyak. Bom dilontar ke dalam rumahnya juga, dia masih boleh lena dibuai mimpi. Tetapi, bantal peluknya hilang? Memang tak dapat dimaafkan si pencuri itu!
     kaki sudah mencecah lantai. Dia masih berkira-kira mahu mencari bantal peluknya. Mungkin terjatuh ke bawah katil. Tak mungkin Faizal mengambilnya. Sewaktu dia masuk ke dalam bilik, ia masih ada. pintu bilik dikunci kemudiannya. ‘Hurmm..’
     pergelangan tangannya tiba-tiba dipegang seseorang. Nurul Hana benar-benar terkejut sehingga melompat turun dari katil. Dia memandang seorang lelaki yang berbaring di atas katilnya. Buntang mata dirinya. “Cikguuuuu…”
     “Awak mimpi lagi ke, Hana? Cuba cakap dengan abang yang awak tak mimpi benda yang sama…” Zikri Irfan duduk. Terpisat-pisat matanya memandang Nurul Hana. Dia menggeleng-gelengkan kepala melihat isterinya. Tidak habis-habis bermimpi. Mimpi yang sama pula tu.
     “Mimpi? Mana ada!”
     “Jangan tipu. Awak mesti mimpi tengah cari bantal peluk awak, kan?”
     Nurul Hana mengherotkan bibirnya. terkejut. ‘Mana cikgu tahu? Wah, dah pandai jadi penyiasat pula cikgu aku ni. Hurm…’
     “By the way, apa yang cikgu buat dalam bilik saya sekarang? Sedar atau tidak?”
     Pasrah! Zikri Irfan menepuk dahinya berulang kali. Sah, isterinya masih di bawah pengaruh mimpi. Tidak sedarkah Nurul Hana siapa dirinya yang sebenar? Tidak sedarkah Nurul Hana akan keadaan dirinya yang sedang sarat mengandung anak pertama mereka berdua? Hampir setahun lamanya mereka mendirikan rumah tangga, Nurul Hana masih berkelakuan sebegitu rupa. Mujur bukan setiap malam.
     “Auwww…” Terjerit Nurul Hana tiba-tiba. Perutnya merasa senak. Dia memandang perutnya. Besarnya perut. “Ke.. na.. pa?”
     “Anak awak cuba sedarkan awak dari mimpi.”
     Pandangan penuh bererti dilemparkan ke arah Zikri Irfan. Makin lama makin pelik cara pandangannya. Nurul Hana ketawa terbahak-bahak. “Memanglah Hana tak ada bantal peluk, kan? Lepas kahwin dengan abang, abanglah bantal peluk Hana!” dia ketawa kuat. “Aduhai.. jom sambung tidur..”
     Keluhan lega dilepaskan Zikri Irfan. “Sedar pun..”

     Malu-malu Nurul Hana kembali berbaring di sebelah suaminya. Dia membiarkan Zikri Irfan memeluknya. Selesa. Hangat. Itulah bantal peluknya yang dicari. Bantal peluk yang pandai memeluknya. ‘I love you my bantal busyukkkkkk..’