Monday, April 21

Ada Aku Untukmu 2

2
Hari Ahad. Hari yang paling aku tunggu-tunggukan sebab Puan Zaharah kata, aku bebas untuk melakukan apa sahaja aktiviti di dalam dan di luar rumah. Mahu tergolek terlentang, tidur 24 jam, dapat dilakukan dengan tenang dan damai. Aku bebas dari segala kekusutan yang dibuat oleh Qhalid. Sungguh aku gembira. Dapat berbaring di atas katil tanpa gangguan. Golek ke kiri dan ke kanan semahunya tanpa halangan.
   
  Mata aku pejamkan. Aku mahu menyambung tidurku. Seboleh yang mungkin, aku mahu rehat sepuasnya sebelum kembali dikerah dengan pelbagai bentuk arahan dari Qhalif. Argh, benci betul!

     Telefon bimbit berdering lantang mengganggu apa yang telah aku rancangkan. Cept-cepat aku mencaai telefon bimbit. Sebaris nama terpapar di skrin. “Imran Hadi oh Imran Hadi!”

     “Lia, tolonglah.. Im nak jumpa Lia. Sekali ini je. Tolonglah.. jangan hampakan Im.”

     “Untuk apa Encik Imran nak jumpa saya. Kita dah tak ada kaitan antara satu sama lain.”

     “Awak kena faham, Lia. Saya perlukan awak, saya cintakan awak. Bila awak menjauhi dari hidup saya, hati saya tak tenang. Beri saya tengok wajah awak. Biar saya tahu awak dalam keadaan baik-baik sahaja. Tolonglah, Lia..”

     Aku mendegus kasar. Tidak suka mendengar rayuannya. Tidak munasabah. “Sudahlah Encik Imran. Saya tak nak ganggu hidup encik lagi. Nanti apa kata Datin Julia lagi? Cukuplah sekali saya dituduh yang bukan-bukan..”

     “Lia, saya janji. Lepas kita berjumpa kali ni, saya tak akan ganggu hidup awak lagi. Saya janji..”

     “Janji manusia sering dimungkiri, encik. Sudahlah.. saya..”

     “Sayang, apa khabar denganmu..”

     Telefon bimbit tercampak ke tepi. Aku pantas berpaling ke belakang. Terkejut aku melihat Qhalif yang sedang berdiri di luar.

     Aku memandangnya dengan geram seraya mencapai kembali telefon bimbit. Talian bersama Imran masih belum terputus. “Hello..”
   
  “Sayang, buatkan I air..”

     “Siapa tu?” Suara Imran kedengaran curiga.

     Wajah Qhalif begitu selamba. Aku terus mematikan talian. “Encik nak apa?”

     “Buat air lemon untuk aku!” arahnya. Dia tersengih nakal.

     “Air lemon, air lemon.. tak ada air lain ke encik nak suruh saya buat. Mak Biah kan ada!”

     “Mama upah kau untuk jadi pembantu aku. Bukannya Mak Biah!”

     “Hari Ahad, saya cuti. Faham!”

     Dahi Qhalif berkerut. Kepalanya dipalingkan ke sebelah kanan. “Ma, dia cuti hari ini?”

     “Ya, Qhal!” Kedengaran suara Puan Zaharah menyahut.

     “But why?” soal Qhalif lantas beredar pergi dari situ. Cepat-cepat aku menutup tingkap.

     Telefon bimbit aku ambil lalu disembunyikan di bawah tilam. Aku turun dari katil dan terus masuk ke dalam bilik air. Lebih baik aku mandi dan bersiap-siap sebelum Qhalif datang menerjah lagi. Nahas!



Pintu diketuk bertalu-talu dari luar. Kedengaran suara dengusan Qhalif menanti aku membukakan pintu. Kebiasannya, dia akan masuk sahaja ke dalam bilik tanpa keizinan aku. Namun, segalanya berubah bila Tuan Razali pulang dari luar negara dua hari yang lepas. Tuan Razali telah menegurnya dan menasihati Qhalif untuk menghormati hak peribadi aku dan Mak Biah di mana bilik itu satu-satunya tempat untuk kami mencari privasi.

     Pintu dikuak sedikit. Aku tersengih melihat kepalanya yang separuh masuk ke dalam. “Nak apa?”

     “Air lemon aku mana?”

     “Nanti saya buatlah!”

     Qhalif tersenyum. “Kau cakap cuti?”

     “Encik faham bahasa Melayu rupanya. Ingat tak faham. Kalau dah tahu saya cuti, kenapa tergedik-gedik suruh saya buat air lemon tu?”

     “Nak buat ke tidak?” kalih Qhalif.

     “Saya buat.”

     “Kenapa?”

     “Yalah, bila tak buat ketuk pintu macam nak robohkan je. Orang dalam bilik yang teraniaya. Nasib baik Mak Biah tak ada. Kasihan dia kalau terpaksa dengar pintu kena ketuk.”

     “Bebel macam mak nenek kau. Cepat sikit. Aku tunggu kat atas. Dalam bilik.”

     “Ya!”

     Pintu ditutup rapat. Aku menggaru kepala. Geram dengan Qhalif yang sememangnya suka menyusahkan aku. Perlu ke dia tunggu dalam bilik? Tak bolehkah dia minum di dapur sahaja? Arghh..



Aku senyum senang hati. Qhalif sudah keluar selepas aku menyediakan segelas air lemon kegemarannya. Katanya mahu keluar bersenam bersama rakan-rakannya dan akan balik pada waktu petang. Dengan itu, aku dapat bersenang lenang sehingga kepulangannya nanti. Cukup untuk aku merelakskan fikiran yang terggangg dengan kerenah Qhalif. Cukup menyusahkan. Air lemon! Air lemon! Itu sahaja arahannya.

     Senaskhah surat khabar di bawah meja aku tarik keluar. Ketiadaan Tuan Razali dan Puan Zaharah juga melegakan aku. Sememangnya, aku tidak berapa selesa dengan kehadiran Tuan Razali. Mungkin aku masih belum mengenalinya dengan lebih rapat. Keramahannya juga membuatkan aku takut jika wujudnya salah faham pada pandangan Puan Zaharah.

     Tidak berapa lama kemudian, kehadiran seseorang di sebelah memaksa aku untuk berpaling. Kalut aku menyusun kembali surat khabar dan berdiri.

     “Kamu kenapa, Lia?” soal Puan Zaharah dengan dahi yang berkerut. Kelihatan dia sedikit terkejut.

     Aku hanya tersenyum melindungi rasa resah di dalam hati. Begitu resah kerana takut akan tanggapan Puan Zaharah. Kepala ditundukkan ke bawah menekur lantai. Malu. Memang aku bercuti pada hari ini. Tapi, itu bukan lesen untuk aku bersenang lenang di dalam rumah. Ini bukan rumah aku. Aku hanya menumpang selain mencari rezeki yang halal.

     Perlahan-lahan aku mendongakkan kepala bila mendengar derap langkah seseorang. Tuan Razali senyum kecil sebelum melabuhkan punggungnya di sebelah Puan Zaharah. “Kenapa?” soalnya perlahan.

     “Lia ni abang. Saya tengok dia asyik sangat baca surat khabat sampai tak sedar saya datang. Saya duduk sebelah dia. Alih-alih dia kalut terus kemas surat khabar dan terpacak macam patung. Pelik saya..” ujar Puan Zaharah lantas tergelak kecil. Lembut dia menepuk paha suaminya.

     Gelak Puan Zaharah disambut Tuan Razali dengan gelengan kepala. Dia memandang aku dengan senyuman. “Kamu ni Aulia. Macam-macam. Sejak saya tiba hari Jumaat lepas, ada je benda yang awak buat untuk saya gelak.”

     “Hah?” Aku terlopong. Malu.

     “Jangan risaulah, Lia. Tak adanya isteri saya nak mengamuk kalau awak duduk baca surat khabar di sini. Dia makan nasi, bukan makan orang.” Tuan Razali berlelucon.

      “Err.. tak apalah. Saya dah sudah pun baca. Saya ke dapur dululah. Tolong Mak Biah apa yang patut. Err.. minta diri dulu..”

     Laju aku meninggalkan ruang tamu dan terus ke dapur. Terngiang-ngiang di cuping telinga aku akan suara gelak Tuan Razali dan Puan Zaharah. Aku gigit bibir. Betapa malunya aku kalau Qhalif turut berada di situ. Pasti aku digelakkan sehabis mungkin. Grrr..
     Suara Tuan Razali dan Puan Zaharah yang menggelakkan aku menggamit rasa ingin tahu Mak Biah. “Kamu buat lawak apa kat depan tadi, Lia?”
     Aku memeluk tubuh Mak Biah dari belakang. “Malunya saya, Mak Biah. Malu sangat-sangat. Nasib baik tak kena marah dengan Tuan dan Puan. Kalau tidak, mahunya kena buang kerja.”
     “Malu? Marah? Buang kerja? Kamu cakap apa ni?” Mak Biah memusingkan tubuhnya menghadap aku. “Ceritalah pada Mak Biah.”
     “Saya baca surat khabar kat depan tadi. Saya duduk kat atas sofa. Kemudian puan duduk sebelah saya. Lepas tu..”
     “Kamu takut buat apa? Puan takkan marah. Dia tidak kisah pun.” ujar Mak Biah. Dia ketawa kecil.
     “Pelik betul saya. Tak pernah saya jumpa orang kaya macam puan dan tuan tu. Dulu masa saya kerja dengan Datin Julia setiap hari tahu tak kena herdik. Walaupun dah lama duduk serumah dengan Datin Julia, setiap hari ada sahaja yang tidak kena dengan kerja saya. Sampai sakit telinga ni dengar suara ‘merdu’ dia tu.”
    “Datin Julia lain, puan lain. Jangan samakan mereka. Puan tak pernah layan pekerjanya macam  kuli tau. Semua sama rata.  Yang muda dianggap seperti anak. Yang tua dianggap seperti saudara. Itu konsep yang tuan dan puan tekankan dalam bekerja. Yang tak reti pakai konsep tu seorang je..”
     Aku simpul senyum. Aku seperti dapat mengagak  siapa yang dimaksudkan oleh Mak Biah itu. “Tak lain tak bukan, Encik Qhalif Qadri kan? Bos saya yang suka mengarah itu, kan?”    
     Mak Biah senyum dan menjungkitkan bahu.
Betullah tu jawapan aku. Kalau tidak, tentu reaksi Mak Biah lain.
Nasib badan aku betul. Gaji dah elok lumayan. Kerja tidak seberapa. Tapi, nak melayan kerenah Qhalif, masya-Allah! Umpama melayan seorang bayi yang sepanjang masa mahu disuakan botol susu. Pening!

Qhalif ketawa terbahak-bahak mendengar jenaka Zafrul dan Qhafi. Dia melajukan lariannya meninggalkan Zafrul yang cuba mengejar dek balasan nakal untuk jenakanya. Qhafi turut mengejarnya dari belakang bila sedar Qhalif turut mengenakannya. Terjerit-jerit mereka bertiga tanpa menghiraukan pengunjung taman yang ramai di waktu pagi.
      Dbuk!
     “Ouchhh” jerit Qhalif sebaik cuba bangkit dari jatuhnya.
     Zafrul dan Qhafi berhenti. Mereka terus mendapatkan Qhalif yang tidak dapat bangun. Tanpa melengahkan masa, mereka bedua memapah Qhalif ke kerusi taman yang berhampiran. Merah wajah Qhalif menahan sakit di kakinya.
     “Siapa pula yang sebut-sebut nama kau ni, Qhal?” soal Qhafi.
     “Fea kot.” Zafrul masih mahu mengusik Qhalif. Bukannya dia tidak tahu, Qhalif paling benci dengan gadis bernama Fea.
     “Argh, tak ada maknanya.”
     Qhafi menyiku perlahan Zafrul. Dia duduk di hadapan Qhalif seraya memegang pergelangan kaki Qhalif. “Kau okey ke tak ni? Kalau tak, kami hantar kau balik je.”
     “Nak jalan susah. Terpaksalah batalkan aktiviti petang ni. Tak dapat nak pergi gym.”
     Kasut sukan yang dipakai Qhalif dibuka oleh Qhafi. “Aku tengokkan kaki kau ni ya?”
     “Suka hati kaulah doktor. Nanti kalau aku menolak panjang berjela pula bebelan kau. Sakit telinga aku nanti. Betul tak, Zaf. Tidak pasal-pasal pula si Zaf ni jadi peguam bela aku secara tidak langsung.”
     Qhalif ketawa lucu mendengar omelannya. Mereka memang bersahabat sejak kecil lagi. Tambahan pula, ibu bapa mereka bertiga bersahabat baik dan menjalinkan  hubungan perniagaan yang rapat sejak dulu lagi. Cuma haluan mereka yang berlainan. Qhafi Mukhlis atau Qhafie lebih meminati bidang perubatan. Zafrul Iskandar dan senang dipanggil Zafrul pula memasang impian dari kecil untuk menjadi seorang peguam dan kini berkhidmat sebagai peguam syarikat milik ibu bapa mereka bertiga. Qhalif pula meneruskan legasi untuk mentadbir syarikat milik keluarganya.
     “Kaki kau ni terkehellah Fiq. Balik nanti cuba rendam dalam ais. Kalau tak baik juga, pergi klinik atau hospital yang berdekatan,” pesan Qhafi. Dia memakaikan kembali kasut Qhalif dengan berhati-hati. “Jomlah. Kami hantar kau balik. Aku pandu kereta kau. Erm.. jom!”
     Qhalif berdiri. Kedua belah tangannya memegang bahu Zafrul dan Qhafi. Mereka berdua memimpin langkah Qhalif yang hanya mampu berjalan terhencot-hencot menuju ke kereta. Kebetulan jarak antara tempat mereka berehat tadi dengan tempat parkir masih jauh. Dia mengeluh sedikit. Memang agak malang harinya itu.
     Dugaan oh dugaan.

“Kenapa tu?”
     Aku berpaling tubuh. Kelihatan Puan Zaharah menghampiri Qhalif yang baru keluar dari sebuah kereta bersama dua orang rakannya. Hebat juga Qhalif. Sudahlah kacak, teman-temannya juga mempunya rupa paras yang begitu kacak.
     “Lia!”
     Panggilan Puan Zaharah memaksa aku meninggalkan kerja-kerja menanam pokok bunga. Aku menghampirinya. “Ya puan.”
     “Bawa anak saya masuk ke dalam. Saya nak uruskan pokok-pokok saya dulu.”
     “Ma? Sayang pokok dari Qhal?” Rajuk Qhalif.
     “Sekejap je. Dah, Lia. Bawa dia masuk dalam.”
     Qhalif  mengeluh. Dia menghulurkan tangan untuk ku pimpin ke dalam rumah. “Nak saya hantar sampai ke bilik?”
     “It’s okay. Aku nak duduk kat ruang tamu je. Kau ambilkan aku ais ke apa ke yang boleh buat sakit ini hilang..”
     Tanpa berlengah aku ke dapur mengambil beberapa ketul ais batu. Laju kakiku melangkah ke ruang tamu dan terus bersimpuh di hadapan Qhalif. Bersahaja aku meletakkan ais di dalam sehelai kain tuala lalu ditujukan ke kakinya yang kelihatan membengkak. Dari pandangan mata aku, begitu yakin aku katakan yang kakinya terkehel. Mungkin terjatuh.
     “Kenapa boleh jadi macam ni encik! Kenapa tak berhati-hati? Bengkak dah kaki ni.”
     “Kau terlebih risaukan aku ni kenapa? Muka aku pun kau tak pandang!”
     Tanganku berhenti bergerak. Ada benar juga kata-kata Qhalif. Kenapa aku terlebih risau pula dengan keadaannya. Tuala di tangan aku lepaskan. Aku berdiri. “Maaf, saya nak tolong puan di luar dulu. Errr.. saya keluar. Kalau ada apa-apa, panggillah saya.”
     Haiihhh, kenapa dengan aku tadi. Macam mana pula aku boleh risaukan dia sampai begitu sekali. Aulia, kau dah gila ke?





p/s: sorry kalau ada ayat/ perkataan yang salah. huhu. mood tengah tunggang terbalik. kempunan sling bag vintage look yang terpandang sekali, hati berdup dap dup dap suruh beli. okey bye..!!!